Sosialisme (E. F. Schumacher dalam Buku, “Kecil Itu Indah”)

Posted: Februari 22, 2012 in BUKU, EKONOMI
Tag:, , , , , , , , ,

 

Halaman 240-246

Pertimbangan teoritis maupun pengalaman praktis membawa saya pada kesimpulan bahwa sosialisme itu menarik semata-mata karena nilai-nilai non-ekonominya dan kemungkinan yang dibukanya untuk mengatasi agama ilmu ekonomi. Masyarakat yang dikuasai oleh pemujaan enrichissez-vous, yang meng-agung-agungkan jutawan sebagai pahlawan-kebudayaannya, tidak akan mendapat manfaat apa-apa dari sosialisasi, jika manfaat itu juga tak dapat dicapai tanpa sosialisasi.

Karena itu tidak mengherankan bahwa banyak orang sosialis di negara-negara yang dinamakan sudah maju, yang sadar atau tidak juga pemuka agama ilmu ekonomi, kini ragu-ragu apakah nasionalisasi sungguh-sungguh bermanfaat. Nasionalisasi menimbulkan banyak kesulitan –jadi mengapa harus pusing-pusing kepala memperjuangkannya? Penghapusan milik pribadi saja tidak akan melahirkan hasil yang hebat: masih banyak yang harus dikerjakan dengan tekun dan sabar, dan usaha mencapai tujuan-tujuan sosial yang lebih tinggi, melahirkan banyak dilema, banyak hal-hal yang bertentangan, dan merupakan beban tambahan yang berat untuk alat-alat negara.

Kalau tujuan nasionalisasi terutama untuk mencapai pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat, efisiensi yang lebih tinggi, perencanaan yang lebih baik dan sebagainya, orang pasti akan kecewa. Idea untuk memuatar roda ekonomi berdasarkan keserakahan pribadi –seperti yang diakui oleh Marx –telah terbukti merupakan kekuatan yang maha hebat yang berhasil mengubah dunia.

 

Kaum borjuis, setelah mendapatkan kemenangan dimanapun juga, membasmi semua ikatan feodal, menghormat orang tua, dan hidup sederhana, sehingga tak ada lagi tali pengikat yang tinggal antara orang dengan orang kecuali kepentingan pribadi semata-mata ….. Kaum borjuis, dengan makin bertambah baiknya segala alat produksi, dengan makin sempurnanya alat-alat komunikasi, menarik semua bangsa, bahkan yang paling biadab sekalipun, ke dalam peradaban manusia. [Communist Manifesto]

 

Kekuatan idea dari usaha swasta terletak pada kesederhanaannya. Idea itu mengatakan bahwa keseluruhan hidup ini dapat disimpulkan dalam satu segi: keuntungan. Sebagai pribadi, seorang pengusaha mungkin masih tertairk pada segi-segi lain kehidupan –barangkali juga tertarik pada kebajikan, kebenaran, dan keindahan –namun sebagai pengusaha dia hanya akan memikirkan keuntungan. Dalam hal ini idea usaha swasta itu cocok sekali dengan idea pasar, yang dalam bab di muka saya sebut “pelembagaan individualisme dan tak adanya tanggung jawab”. Demikian pula, cocok sekali dengan kecenderungan modern ke arah kuatifikasi, dengan mengenyampingkan pengertian dari perbedaan kualitas; sebab usaha swasta itu bukan memikirkan apa yang dihasilkan,tetapi hanya apa yang didapatnya dari produksi.

Segala sesuatu menjadi terang kalau kenyataan dengan seribu segi kita simpulkan menjadi satu segi saja. Dengan demikian kita tahu apa yang harus kita kerjakan –apa saja yang menghasilkan keuntungan; dan kita tahu pula apa yang harus kita hindari –apa saja yang mendatangkan kerugian. Di samping itu, keuntungan merupakan alat pengukur yang sempurna untuk menentukan tingkat sukses atau gagal. Jangan mempersulit persoalan ini dengan mengemukakan pertanyaan apakah suatu tnidakan akan menambah kekayaan dan kesejahteraan masyarakat, apakah akan meningkatkan kekayaan moral, nilai keindahan atau budaya. Yang perlu diperiksa hanya apakah memberi keuntungan; yang perlu diselidiki hanyalah apakah ada pilihan lain yang memberi keuntungan yang lebih besar –kalau ada pilihan itu.

Bukan kebetulan belaka bahwa pengusaha yang berhasil seringkali sangat primitif; mereka hidup dalam dunia yang memang menjadi primitif sebagai akibat dari proses penyederhanaan tersebut. Mereka cocok dengan dunia yang disederhanakan itu, dan mereka sudah merasa puas dengan dunia semacam itu. Dan jika dunia nyata ini kadang-kadang muncul di muka batang hidung pengusaha itu, dan menonjolkan salah satu seginya yang lain, maka para pengusaha itu biasanya jadi bingung dan tak tahu harus mengapa. Mereka merasa terancam oleh bahaya yang tak dapat mereka perkirakan dan oleh kekuatan-kekuatan yang “tak sehat”, dan meramalkan datangnya bencana besar. Akibatnya, pertimbangan-pertimbangan mereka mengenai tindakan yang didasarkan pada pandangan tentang arti dan tujuan hidup yang lebih luas, pada umumnya tidak ada harganya. Bagi mereka sudah jelas bahwa sesuatu yang berbeda dari biasanya –misalnya, perusahaan yang tidak berdasarkan hak milik pribadi –tak mungkin berhasil. Kalau berhasil tentu, tentu ada “apa-apa”-nya, seperti “pemerasan konsumen”, “menjual murah barang”, atau tumpukan hutang yang sangat mengerikan, yang kelak akan muncul dengan tiba-tiba.

Tetapi ini menyimpang dari pokok pembicaraan. Pokok persoalannya ialah bahwa teori swasta terletak pada penyederhanaan yang luar biasa tersebut yang juga sangat cocok pada pola mental yang lahir akibat sukses ilmu pengetahuan yang tiada taranya. Kekuatan ilmu juga berasal dari “penyederhanaan” (reduction) kenyataan ke salah satu dari seginya yang sangat banyak, terutama penyederhanaan dari kualitas ke kuantitas. Tetapi seperti halnya pemusatan ilmu dari abad ke-19 pada segi mekanis dari kenyataan terpaksa dilepaskan karena terlalu banyak kenyataaan yang tidak tercakup, maka pemusatan kehidupan dunia usaha pada segi “keuntungan” juga perlu diubah karena tidak sesuai denagn kebutuhan nyata manusia. Adalah kenyataan sejarah, bahwa kaum sosialis telah berhasil mendorong perkembangan itu, sehingga ungkapan yang digemari di kalangan kaum kapitalis yang telah berpikiran maju dewasa ini adalah: “Kita semua sudah jadi sosialis sekarang.”

Artinya, kaum kapitalis itu sekarang mau menolak anggapan bahwa tujuan terakhir dari segala kegiatan mereka adalah keuntungan. Kata mereka: “Ah, tidak, kami juga telah berbuat banyak untuk buruh dan karyawan kami yang sebenarnyya tidak perlu kami lakukan; kami melakukan penelitian yang mungkin tidak akan membawa keuntungan apa-apa”, dan sebagainya, dan sebagainya. Kata-kata seperti itu banyak sekali kita dengar; kadang-kadang memang benar, tapi kadang-kadang juga tidak.

Yang kita bicarakan di sini ialah usaha swasta “gaya lama”, yang semata-mata mengejar keuntungan; dengan demikian sasarannya menjadi sangat sederhana, dan ada alat pengukur yang sempurna untuk mengukur sukses atau gagal. Sebaliknya, usaha swasta “gaya baru” mengejar berbagai tujuan; berusaha memperhitungkan segala segi kehidupan, bukan hanya segi mencari duit saja; karena itu tidak dapat mencapai penyederhanaan sasarannya dan tak punya alat pengukur yang dapat diandalkan untuk mengukur sukses atau gagal. Jadi usaha swasta “gaya baru” itu, kalau memang demikian, berbeda dengan usaha negara hanya pada satu segi saja, yaitu bahwa usaha swasta memberikan pendapatan tanpa kerja pada para pemegang saham.

Jelaslah bahwa para pendukung kapitalisme tidak dapat memihak ke dua pihak itu sekaligus. Mereka tidak dapat berkata: “Kami sekarang sosialis”, dan sekaligus beranggapan bahwa sosialisme itu tidak bisa berhasil. Kalau mereka sendiri mengejar tujuan-tujuan yang tak ada hubungannya cari untung, mereka tidak dapat berkata bahwa tidak mungkin menjalankan alat-alat produksi secara efisien jika juga harus mempertimbangkan soal-soal lain selain cari-untung. Kalau mereka dapat berusaha tanpa harus menggunakan alat pengukur yang kasar –keuntungan –maka industri yang telah dinasionalisasi pun demikian pula.

Sebaiknya, kalau semua itu hanya pura-pura saja dan usaha swasta itu tetap hanya mencari untung dan tidak punya tujuan lain; kalau tujuan-tujuan lain yang hendak dicapainya sesungguhnya tergantung pada usaha cari-untung dan hanya  merupakan pilihannya sendiri untuk apa menggunakan keuntungannya, maka makin cepat hal ini dinyatakan ini dengan tegas makin baik. Dengan demikian usaha swasta masih dapat menyatakan memiliki kekuatan kesederhanaan. Alasan untuk menentang  usaha negara ialah bahwa usaha negara pasti tidak efisien karena mencoba mencapai berbagai tujaun sekaligus; sedangkan alasan kaum sosialis menentang usaha swasta adalah alasan tradisional, yang terutama bukan alasan yang bersifat ekonomi, bahwa usaha swasta merendahkan derajat kehidupan karena penyederhanaannya itu, karena mendasarkan semua kegiatan ekonomi semata-mata pada keserakahan pribadi.

Menolak total pemilikan negara berarti menerima total pemilikan pribadi atau swasta. Tetapi pandangan seperti itu sama saja kakunya dengan pandangan kaum komunis yang fanatik. Tetapi kalau segala macam kefanatikan membuktikan adanya kelemahan intelek, kefanatikan mengenai cara-cara yang akan digunakan untuk mencapai tujuan yang tidak begitu pasti, jelas merupakan kedunguan.

Seperti telah saya kemukakan di muka, inti persoalan kehidupan ekonomi –bahkan kehidupan seluruhnya –ialah terus-menerus diperlukannya kerukunan antara dua hal yang berlawanan, yang menurut logika tidak dapat didamaikan. Di dalam ekonomi makro (pengelolaan seluruh masyarakat) perlu ada perencanaan dan juga kebebasan –bukan dengan cara jalan tengah yang lemah, melainkan dengan penegrtian bahwa kedua-duanya memang diperlukan. Demikian pula di dalam ekonomi mikro (pengelolaan satu perusahaan) di satu pihak, adalah penting bahwa pimpinan harus punya pertanggungan-jawab dan wewenang yang penuh; tetapi di lain pihak harus pula ada sumbangan pekerja secara demokratis dan bebas dalam mengambil keputusan-keputusan. Sekali lagi, ini juga bukan soal meredakan pertentangan dengan mengambil jalan tengah yang setengah-setengah, yang tak akan memuaskan siapapun juga, tetapi kedua unsur itu harus diakui. Pemusatan pada salah  satu unsur yang bertentangan itu –misalnya, pada perencanaan, menimbulkan Stalinisme; sedangkan pemusatan pada unsur yang lain, menimbulkan kekacauan. Jawaban yang normal pada keduanya adalah berayun dari ujung satu ke ujung yang lain. Namun jawaban yang normal itu bukan satu-satunya jawaban yang mungkin. Usaha intelektual yang rendah hati –lawan dari kritik yang penuh cemooh dan dengki –memungkinkan masyarakat menemukan jalan tengah, sekurang-kurangnya untuk sementara, yang dapat merukunkan unsur-unsur yang bertentangan tanpa menurunkan derajat keduanya.

Hal itu berlaku juga dalam memilih tujuan di dalam kehidupan dunia usaha. Salah satu dari kedua unsur yang berlawanan itu –yang tergambar di dalam usaha swasta “gaya lama” –ialah kebutuhan akan segi yang paling sederhana dan yang dapat diukur; dan ini dapat dipenuhi dengan  jalan membatasi pandangan semata-mata pada “keuntungan”. Unsur yang lain –digambarkan oleh pengertian yang “idealistis” mengenai usaha negara –ialah kebutuhan akan perikemanusiaan yang menyeluruh dan luas dalam menjalankan soal-soal ekonomi. Jika dilakukan sepenuhnya, yang pertama akan menyebabkan kehancuran total martabat manusia: yang kedua akan menyebabkan lenyapnya efisiensi sehingga menimbulkan kekacauan.

Tak ada “pemecahan mutlak” untuk masalah seeprti ini. yang ada hanya pemecahan yang hidup, yang ditemukan dari ahri ke hari atas landasan pengertian yang jelas bahwa kedua unsur yang berlawanan itu sama-sama berlaku.

Pemilikan, baik pemilikan negara atau swasta, hanya merupakan unsur dari suatu kerangka. Dan dalam pemilikan itu saja tidak dapat memecahkan masalah tujuan yang harus dicapai di dalam kerangka itu. Dari segi ini benarlah bila dikatakan bahwa pemilikan itu bukan soal yang menentukan. Tetapi perlu juga dipahami bahwa pemilikan swasta, atas alat-alat produksi menyebabkan sangat terbatasnya kebebasan memilih tujuan, sebab terpaksa mencari untung, dan cenderung untuk memandang segala sesuatu secara sempit dan egoistis. Pemilikan negara memberikan kebebasan yang lengkap dalam memilih tujuan karena itu dapat digunakan untuk tujuan apapun yang dipilih. Pemilikan swasta adalah alat yang pada umumnya menentukan sendiri tujuan apa yang hendak dicapai dengan alat itu. Sedangkan pemilikan negara adalah alat untuk mencapai tujuan yang masih kabur dan masih harus dipilih.

Karena itu sesungguhnya tak ada alasan yang kuat untuk mendukung pemilikan negara jika sasaran yang dituju dengan nasioalisasi itu sama sempitnya, sama terbatasnya, dengan usaha kapitalis, yaitu semata-mata keuntungan. Di sinilah sesungguhnya letak bahaya nasionalisasi di Inggris dewasa ini –bukan pada kemungkinan hilangnya efisiensi.

Kampanye yang dilakukan oleh lawan-lawan nasionalisasi terdiri atas dua langkah. Langkah pertama ialah usaha untuk meyakinkan umum dan orang-orang yang bekerja di sektor yang telah dinasionalisasi bahwa yang terpenting bahwa yang terpenting di dalam penggunaan alat-alat produksi, distribusi dan pertukaran barang adalah keuntungan; bahwa penyimpangan dari ukuran yang keramat ini –dan lebih-lebih jika penyimpangan itu dilakukan oleh perusahaan negara –merupakan beban yang berat bagi setiap orang dan penyebab segala kemungkinan yang berakibat buruk pada ekonomi seluruhnya. Kampanye ini sangat berhasil. Langkah kedua ialah menunjukkan bahwa tindakan-tindakan yang telah diambil oleh industri yang telah dinasionalisasi itu sama sekali tidak ada keistimewaannya dan sama sekali tak membawa kita ke masyarakat yang lebih baik. Karena itu meneruskan nasionalisasi yang merupakan tindakan yang dogmatis, hanya merupakan “penyerobotan” yang diatur oleh para politikus yang sudah putus asa, yang tak terpelajar dan tak mau belajar. Rencana kecil yang rapi ini tentu akan lebih berhasil lagi jika dibantu oleh kebijaksanaan harga dari pemerintah yang sedemikian rupa sehingga industri yang telah dinasionalisasi itu tidak mungkin mendapat keuntungan.

Harus diakui bahwa siasat ini, dibantu dengan kampanye kotor yang secara sistematis menentang industri negara, ternyata berepngaruh juga pada pemikiran sosialis.

Sebabnya bukan terletak pada kesalahan pemikiran sosialis yang asli, bukan terletak pada kegagalan mutlak dalam menjalankan perusahaan negara –tuduhan semacam itu sama sekali tidak terbukti –tetapi karena tidak adanya lagi pandangan jauh di kalangan sosialis sendiri. Pandangan ini tidak akan ditemukan kembali oleh kaum sosialis, dan nasionalisasi itu tidak akan dapat memenuhi fungsinya, apabila pandangan ini tidak berhasil mereka peroleh kembali.

Apa yang dipertaruhkan di sini bukanlah ekonomi, melainkan kebudayaan; bukan tingkat  hidup melainkan mutu kehidupan. Ekonomi dan tingkat hidup dapat dicapai oleh sistem kapitalis –barangkali dengan sedikit perbaikan dalam bentuk perencanaan dan perpajakan untuk mnejamin pembagian pendapatan yang lebih adil. Tetapi dengan sistem kapitalis, kebudayaan dan pada umumnya, mutu kehidupan mau tak mau akan mundur.

Kaum sosialis harus mengusahakan bahwa industri negara bukan semata-mata digunakan untk mencari keuntungan yang melebihi keuntungan melebihi usaha kapitalis –yang mungkin berhasil mungkin juga tidak –tetapi untuk mengembangkan sistem penyelenggaraan industri yang lebih demokratis dan lebih bermartabat kemanusiaan, penggunaan mesin yang lebih memperhatikan manusia, penggunaan hasil usaha dan kecerdasan manusia yang lebih bijaksana. Kalau ini dapat mereka lakukan, masa depan ada di tangan mereka. Kalau tidak dapat, kaum sosialis  tidak punya apa-apa yang bernilai yang dapat mereka ketengahkan agar manusia yang lahir bebas ini mau memeras keringatnya untuk mencapainya. []

 

Keterangan:

Diterbitkan oleh          : Buku Obor (LP3ES), Cetakan ke 5, Diterjemahkan dari Buku, “Small is Beautifull.”

 Unduh versi pdf. Sosialisme, “Kecil Itu Indah”.pdf

Komentar
  1. Anna Chan mengatakan:

    ”small is beautiful”…sebuah ungkapan yg sederhana tapi sarat makna

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s